Riwayat alamiah penyakit

BAB I.

PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang

Ditinjau dari proses yang terjadi pada orang sehat, menderita penyakit dan terhentinya penyakit tersebut dikenal dengan nama riwayat alamiah perjalanan penyakit (natural history of disease) terutama untuk penyakit infeksi. Riwayat alamiah suatu penyakit adalah perkembangan penyakit tanpa campur tangan medis atau bentuk intervensi lainnya sehingga suatu penyakit berlangsung secara natural.

B.     Tujuan Penulisan

Tujuan dari penulisan makalah ini adalah diharapkan pembaca dapat :

1.      Mengetahui dan memahami konsep riwayat alamiah perjalanan penyakit.

2.      Mengetahui dan memahami tahap-tahap dalam riwayat alamiah penyakit

C.     Manfaat penulisan

Dengan dibuatnya penulisan makalah ini dapat memberikan manfaat pengetahuan tentang riwayat alamiah perjalanan penyakit.

BAB II.

PEMBAHASAN

A.    Apa Itu Riwayat Alamiah Penyakit

Riwayat alamiah penyakit (natural history of disease) adalah deskripsi tentang perjalanan waktu dan perkembangan penyakit pada individu, dimulai sejak terjadinya paparan dengan agen kausal hingga terjadinya akibat penyakit, seperti kesembuhan atau kematian, tanpa terinterupsi oleh suatu intervensi preventif maupun terapeutik (CDC, 2010c). Riwayat alamiah penyakit merupakan salah satu elemen utama epidimiologi deskriptif (Bhopal, 2002, dikutip Wikipedia, 2010). Riwayat alamiah suatu penyakit adalah perkembangan penyakit tanpa campur tangan medis atau bentuk intervensi lainnya sehingga suatu penyakit berlangsung secara natural. Riwayat alamiah penyakit perlu dipelajari.

Pengetahuan tentang riwayat alamiah penyakit sama pentingnya dengan kausa penyakit untuk upaya pencegahan dan pengendalian penyakit. Dengan mengetahui perilaku dan karakteristik masing-masing penyakit maka bisa dikembangkan intervensi yang tepat untuk mengidentifikasi maupun mengatasi problem penyakit tersebut (Gordis, 2000; Wikipedia, 2010).

Keadaan sehat – sakit merupakan hasil interaksi antara host-agent-environment. Pencegahan penyakit selain informasi host-agent-environment, perlu diketahui riwayat perkembangan penyakit.

B.     Manfaat riwayat mempelajari alamiah perjalanan penyakit :

  1. Untuk diagnostik : masa inkubasi dapat dipakai pedoman penentuan jenis penyakit, misal dalam KLB (Kejadian Luar Biasa)
  2. Untuk Pencegahan : dengan mengetahui rantai perjalanan penyakit dapat dengan mudah dicari titik potong yang penting dalam upaya pencegahan penyakit.
  3. Untuk terapi : terapi biasanya diarahkan ke fase paling awal. Pada tahap perjalanan awal penyakit, adalah waktu yang tepat untuk pemberian terapi, lebih awal terapi akan lebih baik hasil yang diharapkan.

C. Tahapan
Tahapan Riwayat alamiah perjalanan penyakit :

a.  Tahap Pre-Patogenesa

  • Pada tahap ini telah terjadi interaksi antara pejamu dengan bibit penyakit. Tetapi interaksi ini masih diluar tubuh manusia, dalam arti bibit penyakit berada di luar tubuh manusia dan belum masuk kedalam tubuh pejamu. Pada keadaan ini belum ditemukan adanya tanda – tanda penyakit dan daya tahan tubuh pejamu masih kuat dan dapat menolak penyakit. Keadaan ini disebut sehat.

b.  Tahap Patogenesa
Fase Suseptibilitas (Tahap Peka)

1)        Pada fase ini penyakit belum berkembang, tapi mempunyai faktor resiko atau predisposisi untuk terkena penyakit.

2)        Faktor resiko tersebut dapat berupa :

  • Genetika/etnik
  • Kondisi fisik, misalnya : kelelahan, kurang tidur dan kurang gizi.
  • Jenis kelamin.

Wanita mempunyai resiko lebih tinggi untuk terkena penyakit diabetes mellitus dan reumatoid artiritis dibandingkan pria dan sebaliknya pria berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung dan hipertensi dibandingkan wanita.

  • Umur

Bayi dan balita yang masih rentan terhadap perubahan lingkungan mempunyai resiko yang tinggi terkena penyakit infeksi sedangkan pada usia lanjut mempunyai resiko untuk terkena penyakit jantung dan  kanker.

  • Kebiasaan hidup

Kebiasaan hidup kurang sehat aeperti merokok mempunyai resiko untuk terkena penyakit janutng dan karsinoma paru-paru.

  • Sosial ekonomi

Tingkat sosial ekonomi yang rendah mempunyai resiko terkena penyakit hipertensi, penyakit jantung koroner, gangguan kardiovaskuler, dll. Karena pada dengan tingkat sosial ekonomi yang tinggi mempunyai kecenderungan untuk terjadinya perubahan pola konsumsi makanan dengan kadar kolesterol tinggi.

3)        Untuk menimbulkan penyakit, faktor-faktor diatas dapat berdiri sendiri atau kombinasi beberapa faktor. Contoh : kadar kolesterol meningkat akan mengakibatkan terjadinya penyakit jantung koroner.

a)        Fase Subklinis

1.        Disebut juga Fase Presimptomatik

2.        Pada tahap ini penyakit belum bermanifestasi dengan nyata (sign dan symptom masih negatif), tapi telah terjadi perubahan-perubahan dalam jarinagn tubuh (struktur ataupun fungsi)

3.        Kondisi seperti diatas dikatakan dalam kondisi “Below The Level of Clinical Horizon”

4.        Fase ini mempunyai ciri-ciri :

Perubahan akibat infeksi  atau pemaparan oleh agent penyebab penyakit masih belum nampak. Pada penyakit infeksi terjadi perkembangbiakan mikroorganisme patogen sedangkan pada penyakit non-infeksi merupakan periode terjadinya perubahan anatomi dan histologi, misalnya terjadinya ateroskelotik pada pembuluh darah koroner yang mengakibatkan penyempitan pembuluh darah.

b)        Fase Klinis

1.        Pada fase ini perubahan-perubahan yang terjadi pada jaringan tubuh telah cukup untuk memunculkan gejala-gejala (symptom) dan tanda-tanda (signs) penyakit.

2.        Fase ini dibagi menjadi fase akut dan kronis.

c)        Fase Konvalescen

1.        Akhir dari fase klinis dapat berupa :

Fase Konvalescen (penyembuhan)

Meninggal dunia

2.        Fase Konvalescen dapat berkembang menjadi :

Sembuh total

Sembuh dengan cacat (disabilitas atau sekuele)

Penyakit menjadi kronis

3.        Disabilitas (kecacatan atau ketidakmampuan)

Terjadi penurunan fungsi sebagian atau keseluruhan dari struktur/organ tubuh tertentu sehingga menurunkan fungsi aktivitas seseorang secara keseluruhan. Dapat bersifat : sementara (akut), kronis dan menetap.

4.        Sekuele

Lebih cenderung kepada adanya defect/cacat pada struktur jaringan sehingga menurunkan fungsi jaringan dan tidak sampai mengganggu aktivitas seseorang.
2)  Tahap Penyakit Dini

  • Tahap penyakit dini dihitung mulai dari munculnya gejala-gejala penyakit, pada tahap ini pejamu sudah jatuh sakit tetapi sifatnya masih ringan. Umumnya penderita masih dapat melakukan pekerjaan sehari-hari dan karena itu sering tidak berobat. Selanjutnya, bagi yang datang berobat umumnya tidak memerlukan perawatan, karena penyakit masih dapat diatasi dengan berobat jalan.
  • Tahap penyakit dini ini sering menjadi masalah besar dalam kesehatan masyarakat, terutama jika tingkat pendidikan penduduk rendah, karena tubuh masih kuat mereka tidak datang berobat, yang akan mendatangkan masalah lanjutan, yaitu telah parahnya penyakit yang di derita, sehingga saat datang berobat sering talah terlambat

3)  Tahap Penyakit Lanjut

  • Apabila penyakit makin bertambah hebat, penyakit masuk dalam tahap penyakit lanjut. Pada tahap ini penderita telah tidak dapat lagi melakukan pekerjaan dan jika datang berobat, umumnya telah memerlukan perawatan.

c. Tahap Pasca Patogenesis

Perjalanan penyakit pada suatu saat akan berakhir. Berakhirnya perjalanan penyakit tersebut dapat berada dalam lima keadaan, yaitu :

  1. Sembuh sempurna : penyakit berakhir karena pejamu sembuh secara sempurna, artinya bentuk dan fungsi tubuh kembali kepada keadaan sebelum menderita penyakit.
  2. Sembuh tetapi cacat : penyakit yang diderita berakhir dan penderita sembuh. Sayangnya kesembuhan tersebut tidak sempurna, karena ditemukan cacat pada pejamu. Adapun yang dimaksudkan dengan cacat, tidak hanya berupa cacat fisik yang dapat dilihat oleh mata, tetapi juga cacat mikroskopik, cacat fungsional, cacat mental dan cacat sosial.
  3. Karier : pada karier, perjalanan penyakit seolah-olah terhenti, karena gejala penyakit memang tidak tampak lagi. Padahal dalam diri pejamu masih ditemukan bibit penyakit yang pada suatu saat, misalnya jika daya tahan tubuh berkurang, penyakit akan timbul kembali. Keadaan karier ini tidak hanya membahayakan diri pejamu sendiri, tetapi juga masyarakat sekitarnya, karena dapat menjadi sumber penularan
  4. Kronis : perjalanan penyakit tampak terhenti karena gejala penyakit tidak berubah, dalam arti tidak bertambah berat dan ataupun tidak bertambah ringan. Keadaan yang seperti tentu saja tidak menggembirakan, karena pada dasarnya pejamu tetap berada dalam keadaan sakit.
  5. Meninggal dunia : terhentinya perjalanan penyakit disini, bukan karena sembuh, tetapi karena pejamu meninggal dunia. Keadaan seperti ini bukanlah tujuan dari setiap tindakan kedokteran dan keperawatan.

D.      Gambar Riwayat Alamiah Penyakit

E. Upaya Pencegahan

Gambar Tingkat Upaya Pencegahan

v  Primordial Prevention (Pencegahan Tingkat Awal)

  • Menghindari obesitas
  • Menghindari rokok
  • Perilaku hidup bersih dan sehat
  • Mengindari bahan pengawet, pewarna
  • Makan bergizi seimbang
  • Istirahat cukup
  • Olah raga teratur

v  Primary Prevention (Pencegahan Tingkat Pertama)

  • Pendidikan kesehatan
  • Imunisasi
  • PSN-3M
  • Konsul genetika
  • Sterilisasi alat
  • Memakai sarung tangan
  • Memaki masker

v  Secondary Prevention (Pencegahan Tingkat Kedua)

  • Diagnosis awal
  • Pengobatan cepat dan tepat
  • Kemo-profilaksis
  • Screening (pencarian penderita dengan gejala umum)

v  Tertiary Prevention

  • Mencegah penyakit agar tidak bertambah parah
  • Mencegah: kematian, kecacatan
  • Rehabilitasi: fisik, mental, social

BAB III.

PENUTUP

A.    Kesimpulan

Riwayat alamiah penyakit menerangkan perjalanan suatu penyakit mulai dari tahap prepatogenesis samapai pada tahap post pathogenesis.

Tahap Prepatogenesis

  • Kondisi Host masih normal/sehat
  • Sudah ada interaksi antara Host dan Agent, tetapi Agent masih diluar Host
  • Jika interaksi Host, Agent dan Environment berubah → Host jadi lebih rentan atau Agent jadi lebih virulen → Agent masuk ke Host (memasuki tahap patogenesis)

Tahap Patogenesis

  • Tahap Inkubasi → tahap mulai masuknya Agent kedalam Host, sampai timbul gejala sakit
  • Tahap penyakit dini → tahap mulainya timbul gejala penyakit dalam keadaan awal (ringan)
  • Tahap penyakit lanjut → tahap penyakit telah berkembang pesat dan menimbulkan kelainan patologis dan gejalanya

Tahap Post Patogenesis

  • Tahap penyakit akhir → tahap berakhirnya perjalanan penyakit, dapat dalam bentuk;
  • Sembuh sempurna → Agent hilang, Host pulih dan sehat kembali
  • Sembuh dengan cacat → Agent hilang, penyakit tidak ada → Host tidak pulih sempurna (ada bekas gangguan/cacat)
  • Karier →Agent masih ada, Host pulih → gangguan Agent masih ada (minimal)

B.     Saran

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: